Langsung ke konten utama

Sawi Putih (Brassica rapa convar)



Sawi putih adalah salah satu jenis sayur yang sering jadi bahan masakanku.Karena menurutku sawi putih adalah sayur yang praktis untuk dimasak apa aja, enak & empuk ^^ .. Biasanya sawi putih kutumis dengan wortel, jamur dan tahu.Atau ku masak campur dengan mie atau kwetiau favorit Zidan anakku..enak juga lhoo...Sering juga sawi putih kubikin sayur sop dengan wortel & brokoli atau juga pecel dengan kacang panjang & timun..jangan lupa peyek kacang..hhmmm...
Pokoknya sawi putih serba guna deh..dan hampir selalu ada di dlm kulkasku :)
Karena terlalu sering bikin sayur sawi putih, aku jadi penasaran bgt sebenarnya apa aja sih kandungan dan manfaat sayur putih.?!?..Aku sudah menemukannya dan aku ingin berbagi dengan teman-teman semua..semoga bermanfaat ya :)


Sawi putih (Brassica rapa convar. pekinensis; suku sawi-sawian atau Brassicaceae ) dikenal sebagai sayuran olahan dalam masakan Tionghoa; karena itu disebut juga sawi cina. Ia dikenal pula sebagai petsai. Disebut sawi putih karena daunnya yang cenderung kuning pucat dan tangkai daunnya putih. Sawi putih dapat dilihat penggunaannya pada asinan (diawetkan dalam cairan gula dan garam), dalam capcay, atau pada sup bening. 

Habitus tumbuhan ini mudah dikenali: memanjang, seperti silinder dengan pangkal membulat seperti peluru. Warnannya putih. Daunnya tumbuh membentuk roset yang sangat rapat satu sama lain.

Sawi putih hanya tumbuh baik pada tempat-tempat sejuk, sehingga di Indonesia ditanam di dataran tinggi. Tanaman ini dipanen selagi masih pada tahap vegetatif (belum berbunga). Bagian yang dipanen adalah keseluruhan bagian tubuh yang berada di permukaan tanah. Produksinya tidak terlalu tinggi di Indonesia.

Sayuran ini populer di Tiongkok, Jepang, dan Korea. Di Korea varietas lain sawi putih dipakai sebagai bahan baku kimchi, makanan khas Korea.





Manfaat sawi putih:

1. Mencegah osteoporosis - Dari kandungan vitamin K dalam sawi dapat mengatur protein tulang dan kalsium di dalam tulang.

2. Mencegah penyakit jantung - Vitamin E, betakaroten dan vitamin C pada sawi sangat baik untuk mencegah kolesterol dan penyakit jantung. Ketiga zat tersebut sangat bermanfaat untuk mencegah terjadinya oksidasi kolesterol LDL. Sawi juga mengandung niasin yang berfungsi memperkecil proses ateroskerosis dan akhirnya menurunkan kemungkinan terjadinya serangan jantung.

3. Menjaga kornea mata agar selalu sehat - Dengan adanya vitamin A membuat sel epitel akan mengeluarkan keratin, yaitu protein yang tidak larut dalam ari dan bukan mucus.

4. Mencegah anemia - Mengandung asam folat fungsi dalam proses sintesis nukleoprotein merupakan kunci pembentukan dan produksi butir-butir darah merah normal dalam sumsum tulang.

5. Dapat melindungi kulit - kandungan vitamin E pada sawi dapat berfungsi sebagai antioksidan utama di dalam sel. The George Mateljan Foundation (2006) menggolongkan sawi dalam kategori excellent sebagai sumber vitamin E. Kebutuhan rata-rata vitamin E mencapai 10-12 mg/hari.

6. Menyembuhkan luka serta daya tahan tubuh melawan infeksi dan stress - Karena mengandung vitamin C pada sawi hampir setara dengan jeruk. Komposisi 1 cangkir sawi cukup untuk memenuhi 59 persen kebutuhan tubuh akan vitamin C perhari.

7. Mencegah diabetes mellitus - Kalsium merupakan salah satu mineral terpenting yang dibutuhkan tubuh yang dapat menurunkan kadar kolesterol dan gula merah.

8. Tangkal macam-macam kanker - Adanya Indol dan Isotiosianat berfungsi untuk mereduksi potensi kanker karena kemampuan kedua komponen itu mengatur enzim yang berfungsi mendetoksifikasi hati. Dari beberapa hasil studi epidemologi, Park dan Pezzuto (2002) melaporkan bahwa konsumsi sayuran dari genus Brassica (termasuk sawi) dapat menurunkan resiko berbagai jenis kanker, yaitu kanker payudara, prostat, ginjal, kolon, kandung kemih dan paru-paru. Sedangkan sulforan yang mana dari publikasi pada Journal of Nutrition pada tahun 2004 menunjukkan bahwa kandungan sulforan yang banyak terdapat pada golongan Brassica sangat efektif untuk mencegah pertumbuhan sel kanker payudara.

9. Mencegah penyakit gondok - Goitrogen dapat menghambat fungsi kelenjar tiroid, menyebabkan terjadinya goiter gondok

Namun perlu diketahui bagi yang mempunyai gangguan terhadap ginjal sebaiknya mengkonsumsi sawi putih daripada sawi hijau karena mengandung oksalat yang berlebihan.


sumber ; pola hidup sehat

Komentar

  1. makasih untuk informasinya..
    saya termasuk penggemar berat sayur ini. ^_^
    izin share ya..

    BalasHapus

Posting Komentar

Mohon tidak berkomentar yang mengandung SARA, pornoaksi, judi dan provokasi.
Terimakasih sudah berkomentar dengan baik :)

Postingan populer dari blog ini

Manfaat Air Kelapa Ijo

Aku pernah dengar dari beberapa teman tentang manfaat air kelapa hijau atau kalau dalam bahasa jawa sering disebut degan ijo. Kalau alergi atau keracunan minum degan ijo aja pasti sembuh. Tapi aku masih belum pernah mencobanya. Lalu saat anakku kulitnya merah-merah entah karena apa aku juga gak ngerti, tapi kata orang gabaken..hhmm..bhs indonesia gabaken apa yaa..?..hehe.. Ternyata bener setelah anakku minum air kelapa hijau merah-merah di kulitnya hilang lhoo...
Saat nenekku dirawat di rumah sakit dokter juga menyarankan nenekku untuk minum air kelapa hijau.
Hhmm..jadi ingin tahu tentang "air ajaib" ini.. :)


Pohon kelapa dan buahnya mempunyai sejarah panjang di Indonesia, bahkan merupakan lambang atau pengenal kepulauan Indonesia.
Bahkan dalam mitologi Hindu dan menurut Kitab Suci Weda, kelapa merupakan "pohon surgawi." Konon, Dewa Wisnu, membawa pohon kelapa sebagai sumber kesehatan, ketenangan, panjang usia, dan kedamaian.

Kelapa hijau merupakan salah satu je…

Manfaat Buncis Untuk Kesehatan Tubuh

Suka sayur buncis? Sayur yang enak banget kalau ditumis dengan tahu ataupun dimasak sop ini ternyata mengandung zat yang banyak diperlukan untuk kesehatan tubuh, antara lain adalah Vitamin A, Vitamin B1, B2, B3, B6, B11, Vitamin C, Lemak, Protein, Kadar abu, Mangan, Molibdenum, Magnesium, Potasium, Zat besi, Fosfor, Kalsium, Tembaga, Karbohidrat, Serat kasar, dll.

Manfaat Buah Kersen

Pohon kersen mempunyai buah berwarna merah  saat matang, dengan diameter sekitar 1,5 cm. Daging buah kersen halus dan memiliki rasa manis. Dan meski telah lama dikenal sebagai pohon yang bisa tumbuh liar di mana saja, kersen rupanya menyimpan banyak manfaat bagi kesehatan tubuh. .

1. Antibakteri
Menurut beberapa penelitian, kersen memiliki sifat antibakteri yang sebanding dengan antibiotik standar yang biasa digunakan dalam dunia medis. Para peneliti juga menemukan adanya senyawa antibakteri yang kuat dalam buah kersen.